sepak

Sepak bola Manajer Menempatkan Coffin

Arsenal Football Club adalah Champions dari liga Premier di sepak bola Inggris pada tahun 2004. Pada tahun 2005 mereka tidak melakukan apa yang baik dan hanya di tempat ketiga.

Manajer Arsenal adalah Arsene Wenger. Dia adalah pelatih Perancis yang membawa Arsenal ke puncak sepakbola Inggris. Ia menemukan cara yang keras bagaimana orang cepat adalah untuk menulis Anda pergi bahkan jika Anda baru saja mencapai sukses besar. Dia berkomentar:

“Orang-orang selalu cepat https://yukbola.net menempatkan Anda di peti mati Anda.”

Arsene mengakui bahwa Arsenal memiliki sedikit kesempatan untuk mempertahankan gelar mereka sebagai Champions tetapi mereka masih ketiga di liga dan dengan demikian akan mampu ambil bagian dalam liga Juara Eropa tahun depan.

Arsenal, pada kenyataannya, mencapai perempat final kompetisi sepak bola besar pertama di dunia -yang Piala FA. Mereka berada di bentuk.

Arsene Wenger dan klub sepak bola Arsenal belum menyerah. Mereka tahu bahwa mereka belum mencapai puncak sepakbola Inggris tetapi ada beberapa gunung kecil lainnya mereka masih mendaki sibuk. Mereka belum siap untuk naik ke peti mati mereka.

Terlalu banyak orang, pada tanda pertama dari kritik atau petunjuk pertama gagal, patuh masuk ke peti mati mereka sendiri dan mati sebelum waktunya. Hal ini dapat terjadi pada usia berapa pun.

Penyair Welsh besar Dylan Thomas mengatakan orang tidak mati patuh tetapi untuk “kemarahan, kemarahan terhadap sekarat cahaya!”

Beberapa orang pensiun dari kehidupan ketika mereka pensiun dari pekerjaan mereka. Mereka potter sekitar dan membuang waktu berharga mereka karena mereka menerima vonis dari masyarakat bahwa orang tua telah sedikit tersisa untuk menawarkan masyarakat.

Pensiun adalah kesempatan untuk mencoba mempelajari beberapa keterampilan baru; kesempatan untuk tumbuh dalam karakter dan pengetahuan. Penelitian jam sehari dapat membantu kita mencapai keterampilan baru dan pengetahuan baru. Mari kita tidak menyerah hantu terlalu cepat! Mari kita tidak masuk ke dalam peti mati sebelum waktu kita.

manajer sepak bola hidup di tepi kehidupan. Mereka selalu di tepi pisau keberhasilan atau kegagalan. Mereka dipecat ketika tim mereka gagal untuk melakukan.

Saya menikmati mendengarkan mereka terutama setelah tim mereka kalah! Komentar mereka biasanya memiliki atau ujung motivasi dua di dalamnya.

Jose Mourinho memenangkan liga juara sepak bola Eropa dengan Porto pada tahun 2004 dan kemudian pindah ke Chelsea di London Barat di mana timnya memenangkan pertandingan setelah pertandingan.

Akhirnya, dia memiliki dua hasil buruk dan segera bertanya apakah bulan madu dengan Chelsea usai. Dia tampak murung setelah dua kerugian tidak biasa tetapi membantah bahwa ia khawatir. Dia telah ditahan kepercayaan diri dan motivasi:
“suasana hati kami telah berubah tapi tidak percaya diri atau motivasi kita Bila Anda kehilangan Anda tidak tersenyum begitu banyak tapi kepercayaan itu masih ada.”.

Dia ditanya tentang final Piala Carling (salah satu dari dua kompetisi knockout utama di Inggris) dan menunjukkan bahwa timnya telah mencapai final dengan jalan lebih sulit daripada saingan mereka di final – Liverpool. Namun, ia mengatakan: “Ketika Anda tiba di final Anda harus melupakan bagaimana Anda sampai di sana dan berkonsentrasi pada akhir.”

Jose tahu bagaimana untuk fokus pada apa yang penting. Seorang wartawan bertanya berapa lama akan sebelum cedera bintang Belanda itu Arjun Robbin bisa bermain lagi. Jose menjawab dalam mode khas.

“Saya ingin menjadi adil dengan Anda. Saya tidak tahu dan untuk bersikap adil saya tidak ingin memiliki. Aku hanya tertarik pada pemain saya miliki dan yang meragukan yang mungkin datang dan memberikan tangan. Robbin adalah tidak salah satu dari kelompok-kelompok ini dan saya hanya suka lupa!”

Jose tahu bagaimana untuk berkonsentrasi pada apa yang bisa dilakukannya dan bukan pada apa yang dia tidak bisa! Dia tidak ingin membuang waktu pada pembicaraan sentimental tentang bagaimana Arjun melakukan!

Ia mengaku memiliki sikap santai dengan musuh pelatih sepakbola – ancaman karung:

“Hidupku adalah mudah Bila saya tidak senang dengan klub saya -. Selamat tinggal Ketika klub saya tidak senang dengan saya – Goodbye”

kepercayaan Jose adalah menakjubkan. Bahkan dia tidak perlu khawatir tentang karung. Seratus klub akan meminta dia untuk menjadi pelatih mereka jika dia dipecat. Namun saya pikir dia masih bisa mengatakan ‘Selamat tinggal’ tanpa ragu-ragu bahkan jika ini tidak terjadi.

Mourinho adalah seorang keputusan dan bukan orang yang menunggu untuk hal-hal terjadi. Ia adalah tipe untuk membuat sesuatu terjadi jalan atau dia akan menuju jalan raya.

Alex Ferguson di Manchester United adalah manajer sepak bola besar lainnya yang tidak pernah menyerah. Pada tahun 2005, ia mencoba untuk mengejar ketinggalan dengan Chelsea. Ia mencari tanda-tanda harapan: “Chelsea tidak bermain serta mereka empat atau lima minggu yang lalu Mereka tidak memiliki bentuk untuk jatuh kembali..”

United siap menerkam jika Chelsea tergelincir. Sir Alex merupakan pesaing ganas.

Ketiga manajer ini adalah pemimpin besar dan motivator. Mereka menjaga kepercayaan dan motivasi mereka dan memasang wajah berani pada hal-hal ketika permainan salah. Mereka tidak pernah menyerah dan mereka adalah orang-orang bangga menentukan yang tahu nilai mereka.

Mereka mengajarkan kita untuk tidak masuk ke dalam peti mati sebelum waktu kita; mendaki gunung yang lebih kecil jika kita gagal mendaki tertinggi; untuk fokus pada apa yang bisa kita lakukan sesuatu tentang; berkonsentrasi pada apa yang kita miliki dan bukan pada apa yang kita miliki tidak; untuk pindah jika kita tidak senang; untuk bersaing galak bahkan ketika kita berada di belakang – kita tidak pernah bisa tahu kapan pesaing kami mungkin tergelincir!